The hardest part of my life is to understand myself. Then stop think that you knowing me





Tuesday, February 12, 2019

Cinta Nurmultazam di Bumi Haramain #8


Mekkah Bumi Barakah : Ziarah Hudaibiyah

Seperti kebiasaannya, pagi ini kami dikumpulkan di lobi hotel sementara menunggu bas yang dipandu Jabir tiba. Ziarah ke Masjid Hudaibiyah adalah untuk miqat bagi melaksanakan Umrah ke-3. Di sana kami melaksanakan solat sunat Tahyatul Masjid, solat sunat Ihram dan berniat Umrah. 
Mutawiff kami tolong promo susu unta 
Sebelum kembali ke Mekkah untuk melaksanakan ibadah Umrah, kami sempat singgah ke ladang unta(abah beli susu unta) & Muzium Mekkah di mana tempat kain kiswah kaabah dibuat dan di sini jugalah terdapat barang-barang bersejarah yang terdapat di Madinah dan Mekkah.  Satu hal yang tidak dapat dilupakan sehingga ke hari ini adalah, sebelum keluar dari Muzium Mekkah, aku perasan ada sebuah bilik yang mengeluarkan bau kiswah yang kuat dan sangat menyenangkan. Allahu rindu. 

Hari terakhir di Mekkah
Tiada Tawaf Wida untuk aku kerana berada dalam keadaan uzur (sedih serius!). Semasa bertolak dari Mekkah ke Jeddah, kami sempat singgah ke Muzium Alamoudi. Di sana ia mempamerkan budaya, kesenian dan pelbagai lagi yang berkaitan dengan bangsa arab.

Kami terus ke Airport Jeddah untuk mengambil flight ke Brunei (BI002). Maka kenangan sahaja yang mampu terpahat di hati ini bagi menjadi sebuah memori yang cukup indah bagi permulaan tahun 2019 aku. 

Tibanya saja di brunei, kami check-in di Mulia Hotel berehat sementara menunggu jam 12.30am flight kami. Mulia Hotel hanya mengambil masa 5 minit ke Airport Brunei. Maka berakhirlah perjalanan ibadah kami setelah mengambil masa 22 minit dari Brunei ke Kota Kinabalu menaiki pesawat Royal Brunei BI829.

Pengalaman yang cukup mengajar aku banyak benda termasukkah cinta pada yang Esa. Utamanya adalah sabar dan jangan tinggal solat. Orang berebut mahu dapatkan syurga, jangan cuba tempah neraka. Baii !  

Perkataan baru :
Melontar - Shopping
Harta Ghodimah - Harta rampasan perang
**gambar di bawah adalah sekadar hiasan
my new friend, Mr. Onta

ambik feeling Saudi Arabia sikit uhukk



Photo dulu di Muzium Alamoudi

Trimas pak arabnya. photonya bagus banget cehh 
feeling lebihh !


OK DONE .

Cinta Nurmultazam di Bumi Haramain #7

Mekkah Bumi Barakah : Ziarah luar (Mekkah)

Ziarah luar kali ini akan berakhir di Masjid Jaranah kerana kami akan bermiqat di sana untuk Umrah ke-2 (Abah melaksanakan Badal Umrah untuk arwah Abang). Tepat jam 7.30 pagi kami sudah berkumpul di lobi hotel untuk menunggu bas yang akan dipandu oleh Jabir (terima kasih kerana membawa kami sepanjang perjalanan Umrah Santai ini). 

Tempat-tempat yang penuh sirah yang telah kami lawati adalah seperti Jabal Thur, Jabal Nur, Padang Arafah dan Jabal Rahmah. Kami juga melalui Muzdalifah, Jamrah di Mina dan akhirnya ke Masjid Jaranah. 

Umrah ke-2 dan ke-3 kami sedikit mencabar kerana kami melaksanakan tawaf pada siang hari sebelum masuk waktu zohor dan menyambung Saie setelah habis saja kami menunaikan fardu zohor. Sememangnya kami melaksanakan solat di bawah terik mentari.SubhanAllah. Yang pastinya, mengerjakan Tawaf dibawah terik mentari ini benar-benar menguji tahap kesabaran kerana sebelumnya umrah pertama kami dilakukan pada waktu malam, tidak panas dan semestinya sejuk (rasa keimanan tu uhukk). 

Sebelum menunggu waktu maghrib, kami sempat singgah ke Telaga Zamzam untuk minum dan mengambil air wuduk. Disebelah telaga zamzam adalah rumah di mana, Rasulullah s.a.w dilahirkan. Tetapi oleh kerana kesuntukan masa, kami hanya melihat dari luar sahaja. 



Keadaan untuk Saie dari Safa dan Marwah











Jabal Rahmah dikatakan bukit kasih sayang. orang cakap berdoa dekat sini kalau nak jodoh. aku berdoa juga lah. tapi ice cream dekat sini aku tidak boleh tolak ! lagi kalau kena belanja. Ya Allah heaven dunia :)
Rumah kelahiran Rasulullah s.a.w yang bersebelahan dengan Telaga zamzam
Istana Raja di Jabal Qubais
Di hadapan Telaga Zamzam

Cinta Nurmultazam di Bumi Haramain #6

Mekkah Bumi Barakah : Multazam

Siang melabuhkan tirainya dan malam pun menjelma. Usai sahaja solat Isyak, para Jemaah yang memasang niat untuk ikut ke Multazam dikumpulan (atas dasar kerelaan hati Jemmah itu sendiri). Adalah agak sukar untuk pakcik atau makcik yang agak berusia atau terbatas pergerakkannya kerana untuk solat di Hijr Ismail, berdoa di Multazam mahupun mencium Hajarul Aswad (batuan dari syurga) memerlukan kekuatan mental dan fizikal yang tinggi.


Perasaan setelah melaksanakan ibadah ini, luar biasa. Aku sendiri tidak mampu menggambarkannya dengan kata-kata. Sekali lagi perasaan dan keadaan yang sama berlaku seperti di raudah. Semua Jemaah dari seluruh pelusuk dunia berpusu-pusu untuk mengerjakan solat sunat di Hijr Ismail dan berdoa di Multazam. Mama dan Abah sempat mengucup Hajarul Aswad pada malam itu. Mungkin bukan rezekiku untuk kali ini mencium Hajarul Aswad. Mungkin suatu hari nanti apabila Allah memberikan aku lagi rezeki lebih untuk melawat Tanah Haram. 



Percubaan untuk ke Multazam berlaku dua malam dan malam terakhir sebelum keberangkatan pulang keesokkan harinya, doa aku dimakbul Allah bila aku berdoa agar aku mampu berdoa lebih lama di Multazam. Itulah saat yang paling menggembirakan. Terima kasih Allah kerana kau permudahkan urusanku di sana. Semoga doa-doa yang aku rintihkan dimakbulkan Allah. Amin.

muka penat tapi puas hati


Cinta Nurmultazam di Bumi Haramain #5

Madinah Bumi Anbiya : Miqat di Bir Ali

Pada pagi itu, setelah selesai melaksanakan solat Subuh, Ziarah Wida dan sarapan pagi, para Jemaah Nurmultazam akan bertolak dari Madinah ke Kota Mekkah yang jaraknya kurang lebih 435KM yang mengambil masa 4 jam setengah. 

Kami bermiqat di Bir Ali dengan melaksanakan solat sunat Ihram, berniat Umrah dan memakan pakaian Ihram bagi lelaki. Maka bermulalah larangan 13 untuk para Jemaah (jika larangan ini dilanggar, maka dam akan dikenakan). Tibanya saja kami di Mekkah kami ditempatkan di hotel Burj Sultan dan meikmati hidangan makan malam sebelum kami melaksanakan Umrah pertama. perasaan selepas saja melaksanakan Umrah pertama cukup gembira. Setelah melakukan Tawaf, Saie dan Tahalul, ada juga Jemaah lelaki yang merelakan hati untuk terus dibotakkan. 

Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam mendoakan,
{ اللَّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُحَلِّقِينَ قَالُوا : يَا رَسُولَ اللَّهِ وَالْمُقَصِّرِينَ ؟ قَالَ : اللَّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُحَلِّقِينَ قَالُوا : يَا رَسُولَ اللَّهِ وَالْمُقَصِّرِينَ ؟ قَالَ : اللَّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُحَلِّقِينَ قَالُوا : يَا رَسُولَ اللَّهِ وَالْمُقَصِّرِينَ ؟ قَالَ : وَالْمُقَصِّرِينَ }
Ya Allah, ampunilah mereka yang menggundul habis.” Para sahabat berkata, “Wahai Rasulullah, bagaimana kalau cuma sekedar memendekkan?” Beliau masih bersabda, “Ya Allah, ampunilah mereka yang menggundul habis.” Para sahabat balik bertanya, “Wahai Rasulullah, bagaimana cuma sekedar memendekkan?” Beliau masih bersabda, “Ya Allah, ampunilah mereka yang menggundul habis.” Para sahabat kembali bertanya, “Wahai Rasulullah, bagaimana cuma sekedar memendekkan?” Baru beliau menjawab, “Dan juga bagi yang memendekkan.” (HR. Bukhari dan Muslim). Sumber : https://rumaysho.com/8180-hukum-gundul.html
Jemaah wanita Nurmultazam
Jemaah lelaki Nurmultazam




Cinta Nurmultazam di Bumi Haramain #4

Madinah Bumi Anbiya : Ziarah luar


Pagi ini dituruni dengan hujan rahmat di bumi Madinah. Cuaca ini menjadikan sedikit sejuk bagi bumi Madinah yang lama tidak dibasahi hujan rahmat. Sebelum aku melanjutkan ceritanya, izinkan aku memperkenalkan Mutawiff yang banyak membantu Jemaah Nurmultazam sepanjang mengerjakan Umrah dan menghayati sirahnya rasullullah iaitu Ustaz Syukron Habibi, nama yang tertera pada WhatApps group. Dia adalah mutawiff yang dipilih sendiri oleh CEO Nurmultazam iaitu Puan Hajjah Yatie bersama suaminya, Hj. Samsul. Ustaz Syukron dan Nurmultazam banyak membantu dan memudahkan kami disepanjang mengerjakan Umrah di Tanah Haram. Alhamdulillah.


Melontar kurma
Jemaah wanita Nurmultazam di Masjid Quba
Kembali dilanjutkan, kami menziarahi Masjid Quba, kebun kurma (pokok kurmanya hanya berbuah pada bulan Ramadhan. Jadi kami melawat tempat penjualan kurma sahaja memandangkan cuaca ketika itu hujan lebat dan membataskan pergerakan kami), Jabal Uhud, Jabal Ainain (berhadapan dengan Jabal Uhud dan bersebelahan dengan makam 70 para Syuhada) dan Masjid Qiblatain (kami singgah di sini untuk solat Zohor) dan juga melalui Masjid Tujuh. 
Berlatarkan Jabal Ainain

Sebetulnya selepas sahaja dari Jabal Uhud, kami akan terus pulang ke hotel dan menunaikan solat di masjid al-nabawi tetapi keadaan tidak mengizinkan kerana ada beberapa jalan yang ditenggelami air akibat banjir kilat dan juga kami memakan masa agak lama di Jabal Uhud kerana ada Jemaah yang ingin memanjat Jabal Ainain. Menurut mutawiff kami, hujan adalah sangat jarang turun di Madinah. Hujan ini menyebabkan suhu bumi Madinah turun sehingga 16oc pada waktu pagi. Allahurobbi, ini adalah pertama kali aku merasakan suhu seperti ini di Madinah. Pada waktu puncak sekalipun, matahari bersinar dengan tiupan angin yang membuatkan kita merasa nyaman untuk beribadah.


Pemandangan Jabal Uhud dari Jabal Ainain
Nurmultazam
yes guys ! Akak gigih naik Jabal Ainain dengan memakai jubah. 
Sedikit licin sebab hujan.

Cinta Nurmultazam di Bumi Haramain #3

Madinah Bumi Anbiya : Raudah 


Buat pengetahuan semua, waktu untuk pergi masuk ke Raudah adalah berbeza bagi Jemaah lelaki dan wanita. Raudah akan dibuka 24 jam bagi Jemaah lelaki tetapi bagi Jemaah wanita hanya ada 3 waktu yang dibenarkan iaitu selepas waktu solat Subuh, selepas waktu solat Zohor dan selepas waktu solat Isyak. Aku membuat andaian pada awalnya, mungkin ini prosedur bagi mengurangkan kesesakan barangkali. 
Jemaah lelaki yang bersedia masuk ke Raudah

Tekaan aku sepertinya sedikit meleset kerana Raudah adalah satu tempat yang bukan mudah untuk dimasuki semua Jemaah jika mental dan fizikalnya tidak kuat seiring. Pukul 9.30 pm selepas saja mengerjakan solat fardu Isyak dan makan malam, Jemaah wanita yang ingin bersama ke Raudah berkumpul di lobi hotel sementara mengunggu ustazah yang akan membantu kami dalam misi memasuki raudah. Perasaan ketika ini cukup berdebar kerana pelbagai andaian yang di dengar dari mulut orang-orang. “Raudah terlalu ramai orang” “di Raudah banyak ikhlaskan hati, redha.. ingat untuk apa kita masuk ke raudah. Kita masuk untuk beribadah” mendengarkan ini menambahkan lagi rasa debaran di dada. Pasti ada sesuatu yang ada di dalam raudah sehingga ianya benar-benar menarik hati para Jemaah yang lain berpusu-pusu memasuki raudah.

Jemaah wanita Nurmultazam dikumpulkan di pintu 25 di depan Masjid Al-Nabawi. Sebelum melangkah masuk, doa dimulai bagi memohon pertolongan Allah bagi memudahkan kami masuk ke Raudah. Kami dinasihat untuk banyakkan zikir dan berselawat ke atas nabi sambil melangkah masuk ke dalam masjid. 
Dimulai dengan solat sunat Tahyatulmasjid, kami belari-lari anak untuk masuk ke dalam setiap check point. Buat pengetahuan yang tidak pernah ke sana, rumpun melayu seperti Malaysia dan Indonesia akan di asingkan dengan Jemaah dari negara-negara lain seperti dari timur tengah memandangkan saiz fizikal dan negara itu sedikit tinggi dan besar berbanding orang melayu. “Ya Hajjah duduk!” aku rindu untuk dibahasakan seperti itu. Walaupun orang timur tengah ini sedikit kasar, tetapi mereka tetap mempunyai adab sopannya. 
Sampai sahaja peluang kami untuk masuk, berlarian lah para Jemaah berpusu-pusu masuk dan melangkah ke “Kapet Hijau”. “Kapet Hijau” inilah Raudah. Berdoalah, sujudlah, solatlah jangan berhenti untuk memohon ampun kepada Allah. Aku menunaikan solat sunat taubat dan solat sunat hajat. Dan buat pertama kalinya dalam solatku aku menangis. Melepaskan semua resah di dada, memohon ampun kepada Allah atas salah silap aku sebagai hambanya yang terlahir di dunia ini. dada ini terasa lapang setelah habis merintih dan mengadu kepadaNya. 

Terlalu ramai Jemaah sehingga ada yang jatuh ditolak dan terpijak dan pada saat itu aku tersedar, begitu payah orang berebut untuk bersujud kepada Allah, kenapa sebelumnya aku banyak meletakkan alasan untuk tidak beribadah kepadaMu. Aku memohon kepada yang Esa agar dosa-dosaku diampunkan dan doa-doaku dimakbulkan. Dua kali aku menjejakkan kaki ke dalam raudah, dua kali itu juga air mata ini mengalir tidak hentinya. Aku bersyukur diberikan peluang untuk menjejakkan kaki ke sini. Tempat yang benar-benar memberi kesan kepada spiritualku. Aku cerita semuanya pada Allah dan di saat itu, hatiku benar-benar lapang dan puas. Perasaan itu hanya aku dan Allah yang tahu.
bersama ustazah yang membantu kami untuk masuk ke Raudah