The hardest part of my life is to understand myself. Then stop think that you knowing me





Thursday, July 11, 2019

Sehebat sahabat


Mengenali seseorang yang diluar jangkaan waktu itu caturan Allah. Begitulah cara aku mengenali mereka-mereka yang bersama denganku untuk menujuMu. Selain Sahabat antara Maghrib dan Isyak, aku mengenali beberapa orang yang ada bersama aku. Sentiasa itu tidak, tapi ada itu iya. 


Sis Seha. Sebetulnya dia kawan kepada kakak aku. Tapi kini dia juga sudah menjadi sahabatku. Dia seorang yang sangat baik, sangat lembut dan sangat menyenangkan. Disebabkan dia pergi Umrah berdua bersama suami, jadi aku and mama selalu mengajaknya pergi bersama (sebab Abah pun selalu pergi sendiri. Di Mandinah, lelaki akan masuk dari gate No.9 dan  perempuan dari gate No.25). Dia menjadi peneman aku menentang arus manusia time solat sunat di Masjid Quba, masuk ke Raudah, solat di luar Masjidil Haram, Tawaf depan Kaabah, Saie Safa Marwah dan menunggu di gate 2-5 di Mekkah. Ini tidak termasuk makan semeja and turun naik lift sama-sama.

Trimas sis sebab jadi baik sangat dengan family kite. Sometimes feeling kakak pulak aku sebab dia kecik sangat. That why kami akan besilang tangan time bejalan sebab takut dia sesat hahaha. Macam aku Mutawif bah yakin-yakin jak endak sesat di sana.
Our first Umrah. Sis Seha yang di tengah tu .


Sis Intan. Dia ni another level sebab kami bertegur after dia pass cium Hajarul Aswad hahaha. Aku mendengar namanya sekali di Madinah sebab time tu dia cari mamanya hilang di masjid Quba yang last-last dia pulak yang hilang hehehe. Good heart ❤️
Cara kami bertegur juga macam bro-bro. Yang aku boleh ingat kami sedang menunggu di lobi hotel and aku cakap, "tahniah kau lepas semalam" hahaha bro sangat ayat aku. Cerita-cerita rupanya budak TESL euemes, tinggal KG E  and dia masuk tahun sama dengan aku hahaha. Kecikkan  dunia .
Allah tidak jumpakan kami langsung pun dalam euemes tu tapi Allah pertemukan aku dengan sis nie di tanah haramain 😇 ayat dia yang aku ingat, "aku memang agak suda umur kau baya-baya aku jak". Sememangnya aku tua setahun dari dia. Ohh.. lupa mau puji, Sis Intan ne antara manusia yang aku jumpa murah senyuman. Seyes.



And until now, kami berkawan and bertanya khabar juga lah di IG. Syukur Alhamdulillah, Allah pertemukan aku dengan orang yang baik pada waktu yang tepat.


"Ya Allah, aku memohon agak Engkau peliharakanlah hubungan baik diantara aku dan sahabat-sahabatkuhingga akhir hayat, agar ada manfaat dan kebaikan diantara kami. Amin"

Polos

Kerna rasa itu sejujurnya dari hati.
Yang mengawalnya juga aku.
Tapi untuk kamu aku berasa tenang.
Kamu punya 'energy' yang beda dari yang lainnya.
Kerna mungkin bagiku kamu punya jiwa polos.

Kamu seperti seorang yang diturunkan tuhan untuk aku mencari keseimbangan dalam diri.
Aku minta sama pada Dia agar aku tidak lagi bertemu dengan manusia yang sia-sia.
Dan dia saat itu kamu benar hadir.
Di depan mata dan terlalu dekat.
Cuma rasa itu bukan untuk di ikat.

Kamu punya cara berbeda yang menarik aku.
Sejujurnya jika aku memandang pada paras rupa, pada aku kamu biasa.
Tapi sememangnya jika difokus pada hatimu, kamu luar biasa.
Kamu punya jiwa yang natural.
Yang auranya tenang.

Doa aku sehari-hari itu ada namamu. 
Jika kamu sememangnya untuk menaturalkan 'suhu bumi' aku. 
Kamu sudah tertulis di luh mahfuz untuk aku.
Kasih bukan untuk diluah dengan kata tapi dirasa dengan jiwa.



Jabal Rahmah 

Friday, June 28, 2019

Sahabat antara Maghrib dan Isyak



Sebelumnya suda sedia maklum cerita aku dalam blog ini akan berkisar tentang perjalanan Umrah aku yang jangan tanya kesudahannya bila karna memang tidak punya noktah.

Sesiapa juga akan merasa gembira bila kita mampu berkomunikasi dengan seseorang bila kita berada di luar komuniti kita.

Ceritanya bermula bila aku terpaksa mencari tempat aku sendiri (untuk solat) di dalam Masjidil Haram kerana saf mama sudah penuh. Jadi aku sendiri mencari ruang kosong bagi memudahkan aku solat.
Di dalam kemampatan manusia, ada 2 orang beranak berbangsa arab tersenyum dan memberikan aku sedikit ruang untuk solat. Oleh kerana keterbatasan untuk berkomunikasi, aku hanya mampu mengucapkan "Syukron" dan mereka membalasnya senyuman. Terus saja kami menunaikan solat maghrib.

**Buat pengetahuan yang tidak pernah pergi ke sana, adalah lebih baik untuk tidak berganjak dari dudukan anda kerana tempat akan sentiasa penuh dan berebut untuk mendapatkan saf. Jadi kebiasaannya kami akan menghimpun masa kami di masjid untuk waktu Asar-Maghrib-Isyak.
Setelah solat Maghrib, solat sunat Rawatib Ba'diyyah dan solat jenazah (setiap waktu di sana kami melakukan solat jenazah. Bermaksud, tiap waktu itu jugalah ada jemaah yang menghadap Illahi) kami beriktikaf di dalam masjid sementara menunggu isyak.

Mungkin muka 'Malaysian' aku sangat jelas terpancar di wajah, seorang wanita yang memakai purdah menegur aku "English? Do you speak English?" aku mengangguk dengan laju. Walaupun kenyataannya English aku tidak mampu bersaing dengan Muet band 4 dan ke atas, tapi kami mampu bercerita panjang lebar.


Dia Nuzhet seorang wanita yang berasal dari UK. Ketika dia menghampiri aku dengan memegang kerusi lipat, aku tidak mengecam usianya kerana dia memakai niqab menutupi wajah manisnya. Apabila dia memberitahu usianya suda 49 tahun, aku agak terkejut kerna dia terlihat muda. Mungkin kerana pembawaannya. Aku senang mendengar cerita 'travel'nya. Umrahnya kali ini juga adalah antara' holiday hati' dia bersama suami. Kami masih berhubung sehingga ke hari ini untuk bertanyakan khabar.

Yang manisnya, malam itu aku bertemu dengan dua orang rakan berlainan usia dan negara. Amal, seorang kanak-kanak Arab berusia 17 tahun yang kurang deria pendengaran dan bisu kerna itu dia hanya mampu tersenyum padaku saat aku mengucapkan "Syukron" kepadanya. Terima kasih google translate kerana membantu aku berkomunikasi dengan Amal.

Di situ aku sedar Allah sedang menjawap di antara doa-doaku iaitu pertemukan aku dengan orang-orang yang ajar aku erti istiqomah dalam mengejar dan mencari jalan yang Engkau radhai. Alhamdulillah. Aku yakin Allah sebaik-baik perancang. Orang yang datang dan pergi dalam hidupku adalah sebuah pinjaman yang Allah bagi untuk aku berteman dan bertukar rasa dan pendapat dengan orang yang berbeza-beza.

**Nota kaki: Yang dulu rapat kini menjadi stranger, jangan berkecil hati kerna Allah mengabulkan doa-doa kalian.

Monday, June 24, 2019

Tulisan kaku

Bila lama tidak menulis, 
otak aku tepu, 
tangan aku kaku. 
Tiada satu coretan yang keluar seperti air dari akal fikiran yang agak berlemak sebelumnya. 
Aku seperti malas bercerita pada dunia, sedang banyak yang terbuku di hati untuk di luah secara lisan ataupun tulisan. 
Perlu masa untuk menulis dan mengolah cerita menjadi sebuah tayangan gambar yang boleh diabadikan secara nyata. 
Biar beri aku masa untuk ini.

Bacalah tulisan lama kite 😘
Cinta Nurmultazam di Bumi Haramain :
1. Bumi Anbiya,
2. Madinah,
3. Raudah,
4. Ziarah luar Madinah,
5. Miqat di Bir Ali,
6. Doa di Multazam,
7. Ziarah Luar Mekkah,
8. Ziarah Hudaibiyah.

Selamat membaca 🤗😉

Tuesday, February 12, 2019

Cinta Nurmultazam di Bumi Haramain #8


Mekkah Bumi Barakah : Ziarah Hudaibiyah

Seperti kebiasaannya, pagi ini kami dikumpulkan di lobi hotel sementara menunggu bas yang dipandu Jabir tiba. Ziarah ke Masjid Hudaibiyah adalah untuk miqat bagi melaksanakan Umrah ke-3. Di sana kami melaksanakan solat sunat Tahyatul Masjid, solat sunat Ihram dan berniat Umrah. 
Mutawiff kami tolong promo susu unta 
Sebelum kembali ke Mekkah untuk melaksanakan ibadah Umrah, kami sempat singgah ke ladang unta(abah beli susu unta) & Muzium Mekkah di mana tempat kain kiswah kaabah dibuat dan di sini jugalah terdapat barang-barang bersejarah yang terdapat di Madinah dan Mekkah.  Satu hal yang tidak dapat dilupakan sehingga ke hari ini adalah, sebelum keluar dari Muzium Mekkah, aku perasan ada sebuah bilik yang mengeluarkan bau kiswah yang kuat dan sangat menyenangkan. Allahu rindu. 

Hari terakhir di Mekkah
Tiada Tawaf Wida untuk aku kerana berada dalam keadaan uzur (sedih serius!). Semasa bertolak dari Mekkah ke Jeddah, kami sempat singgah ke Muzium Alamoudi. Di sana ia mempamerkan budaya, kesenian dan pelbagai lagi yang berkaitan dengan bangsa arab.

Kami terus ke Airport Jeddah untuk mengambil flight ke Brunei (BI002). Maka kenangan sahaja yang mampu terpahat di hati ini bagi menjadi sebuah memori yang cukup indah bagi permulaan tahun 2019 aku. 

Tibanya saja di brunei, kami check-in di Mulia Hotel berehat sementara menunggu jam 12.30am flight kami. Mulia Hotel hanya mengambil masa 5 minit ke Airport Brunei. Maka berakhirlah perjalanan ibadah kami setelah mengambil masa 22 minit dari Brunei ke Kota Kinabalu menaiki pesawat Royal Brunei BI829.

Pengalaman yang cukup mengajar aku banyak benda termasukkah cinta pada yang Esa. Utamanya adalah sabar dan jangan tinggal solat. Orang berebut mahu dapatkan syurga, jangan cuba tempah neraka. Baii !  

Perkataan baru :
Melontar - Shopping
Harta Ghodimah - Harta rampasan perang
**gambar di bawah adalah sekadar hiasan
my new friend, Mr. Onta

ambik feeling Saudi Arabia sikit uhukk



Photo dulu di Muzium Alamoudi

Trimas pak arabnya. photonya bagus banget cehh 
feeling lebihh !


OK DONE .

Cinta Nurmultazam di Bumi Haramain #7

Mekkah Bumi Barakah : Ziarah luar (Mekkah)

Ziarah luar kali ini akan berakhir di Masjid Jaranah kerana kami akan bermiqat di sana untuk Umrah ke-2 (Abah melaksanakan Badal Umrah untuk arwah Abang). Tepat jam 7.30 pagi kami sudah berkumpul di lobi hotel untuk menunggu bas yang akan dipandu oleh Jabir (terima kasih kerana membawa kami sepanjang perjalanan Umrah Santai ini). 

Tempat-tempat yang penuh sirah yang telah kami lawati adalah seperti Jabal Thur, Jabal Nur, Padang Arafah dan Jabal Rahmah. Kami juga melalui Muzdalifah, Jamrah di Mina dan akhirnya ke Masjid Jaranah. 

Umrah ke-2 dan ke-3 kami sedikit mencabar kerana kami melaksanakan tawaf pada siang hari sebelum masuk waktu zohor dan menyambung Saie setelah habis saja kami menunaikan fardu zohor. Sememangnya kami melaksanakan solat di bawah terik mentari.SubhanAllah. Yang pastinya, mengerjakan Tawaf dibawah terik mentari ini benar-benar menguji tahap kesabaran kerana sebelumnya umrah pertama kami dilakukan pada waktu malam, tidak panas dan semestinya sejuk (rasa keimanan tu uhukk). 

Sebelum menunggu waktu maghrib, kami sempat singgah ke Telaga Zamzam untuk minum dan mengambil air wuduk. Disebelah telaga zamzam adalah rumah di mana, Rasulullah s.a.w dilahirkan. Tetapi oleh kerana kesuntukan masa, kami hanya melihat dari luar sahaja. 



Keadaan untuk Saie dari Safa dan Marwah











Jabal Rahmah dikatakan bukit kasih sayang. orang cakap berdoa dekat sini kalau nak jodoh. aku berdoa juga lah. tapi ice cream dekat sini aku tidak boleh tolak ! lagi kalau kena belanja. Ya Allah heaven dunia :)
Rumah kelahiran Rasulullah s.a.w yang bersebelahan dengan Telaga zamzam
Istana Raja di Jabal Qubais
Di hadapan Telaga Zamzam

Cinta Nurmultazam di Bumi Haramain #6

Mekkah Bumi Barakah : Multazam

Siang melabuhkan tirainya dan malam pun menjelma. Usai sahaja solat Isyak, para Jemaah yang memasang niat untuk ikut ke Multazam dikumpulan (atas dasar kerelaan hati Jemmah itu sendiri). Adalah agak sukar untuk pakcik atau makcik yang agak berusia atau terbatas pergerakkannya kerana untuk solat di Hijr Ismail, berdoa di Multazam mahupun mencium Hajarul Aswad (batuan dari syurga) memerlukan kekuatan mental dan fizikal yang tinggi.


Perasaan setelah melaksanakan ibadah ini, luar biasa. Aku sendiri tidak mampu menggambarkannya dengan kata-kata. Sekali lagi perasaan dan keadaan yang sama berlaku seperti di raudah. Semua Jemaah dari seluruh pelusuk dunia berpusu-pusu untuk mengerjakan solat sunat di Hijr Ismail dan berdoa di Multazam. Mama dan Abah sempat mengucup Hajarul Aswad pada malam itu. Mungkin bukan rezekiku untuk kali ini mencium Hajarul Aswad. Mungkin suatu hari nanti apabila Allah memberikan aku lagi rezeki lebih untuk melawat Tanah Haram. 



Percubaan untuk ke Multazam berlaku dua malam dan malam terakhir sebelum keberangkatan pulang keesokkan harinya, doa aku dimakbul Allah bila aku berdoa agar aku mampu berdoa lebih lama di Multazam. Itulah saat yang paling menggembirakan. Terima kasih Allah kerana kau permudahkan urusanku di sana. Semoga doa-doa yang aku rintihkan dimakbulkan Allah. Amin.

muka penat tapi puas hati